WARNA CAHAYA.
Cahaya terdiri dari bermacam-macam warna, hal ini dapat dibuktikan dengan piringan Newton (Newton’s Disc) yang terdiri dari 7 macam warna yaitu : merah, jingga, kuning, hijau, biru, nila dan ungu. (cara menghafal : MEJIKUHIBINIU) yang diputar dengan cepat akan tampak berwarna putih.
komponen warna pada piringan Newton.
1. Merah
2. Jingga
3. Kuning
4. Hijau
5. Biru
6. Nila
7. Ungu
komponen warna disebut sebagai spektrum warna dari sinar putih.

  1. Sinar-sinar yang dapat diuraikan atas beberapa komponen warna seperti sinar putih disebut SINAR POLIKROMATIK.
  2. Sinar-sinar yang tidak dapat diuraikan lagi atas beberapa komponen, disebut SINAR MONOKROMATIK.
  3. Dalam ruang hampa, cahaya mempunyai :
Ø Kecepatan perambatan sama.
Ø Frekuensi masing-masing warna berbeda.
Ø Panjang gelombang masing-masing warna berbeda.
  1. Rumus kecepatan perambatan cahaya (c)
c
f
clip_image005
= Kecapatan perambatan cahaya
= Frekuensi
= Panjang gelombang
c = f . clip_image005[1]
Karena harga c tetap, bila frekuensi kecil maka panjang gelombang besar atau sebaliknya.
6. Cahaya warna merah mempunyai f kecil maka clip_image005[2] besar.










 

WARNA BENDA

Warna benda tergantung dari :
  1. Warna cahaya yang jatuh pada benda.
  2. Warna-warna yang dipantulkan atau diterima benda.
Ø Benda-benda yang disinari oleh cahaya matahari atau sumber cahaya lain, akan memantulkan warna cahaya yang sesuai dengan warna benda ini, sedang warna cahaya lainnya diserap.
Contoh : Daun tumbuhan disinari sinar matahari (Cahaya Polikhromatik), maka daun akan memantulkan warna hijau sedangkan warna lain diserap.
Ø Warna benda juga tergantung dari warna cahaya yang dipantulkan atau yang diterima.
Contoh : Benda berwarna biru bila disinari lampu warna merah maka benda tampak berwarna hitam.
WARNA-WARNA KOMPLEMENTER DAN WARNA PRIMER.
Warna komplementer adalah : Pasangan warna yang jika digabungkan menghasilkan cahaya putih.
Contoh : Warna pada Newton’s Disc (Piringan Newton).
Kuning (merah + hijau) + biru = putih
Cyan (hijau + biru) + merah = putih
Magenta (merah + biru) + hijau = putih.
Warna sekunder : Pasangan warna yang jika digabungkan menghasilkan warna lain (bukan putih).
Contoh : warna kuning = merah + hijau
warna Cyan = hijau + biru
warna Magenta = merah + biru.
Warna primer : Adalah warna yang tidak dapat dibuat dengan menggabungkan warna lain.
Yang termasuk warna primer : merah, hijau dan biru.
Ketiga warna tersebut dapat digabung untuk membuat semua warna.
Jika ketiganya digabung akan membentuk warna putih.
ABERASI PADA CERMIN DAN LENSA.
Sinar-sinar yang membuat sudut terkecil dengan sumbu utama disebut sinar paraxial. Namun pada umumnya, sinar-sinar itu tidak seperti pendekatan (definisi) di atas biasa disebut sinar non paraxial.
Sinar-sinar non paraxial tersebut, setelah dibiaskan oleh lensa, tidak berpotongan pada satu titik. Akibatnya, bayangan yang dibentuk tidak hanya sebuah.
Tidak hanya sinar non paraxial saja yang menyebabkan bayangan yang dibentuk tidak hanya sebuah, tetapi juga karena jarak titik api lensa tergantung pada index bias lensa, sedang index bias tersebut berbeda-beda untuk panjang gelombang yang berbeda. Sehingga jika sinar tidak monokhromatik (Polikhromatik), lensa akan membentuk sejumlah bayangan yang berbeda-beda posisinya dan juga ukurannya, meskipun sinarnya itu paraxial.
Adanya kenyataan bahwa bayangan yang dibentuk tidak sesuai dengan perkiraan yang didasarkan pada persamaan sederhana (Gauss) disebut ABERASI.
1. Aberasi Sferis.
Adalah kelainan-kelainan pada bayangan yang dibentuk karena pemantulan atau pembiasan oleh permukaan sferis. Hal ini tidak disebabkan karena adanya kesalahan konstruksi daripada lensa atau cermin (misalnya, kesalahan pada pembuatan permukaan sferis), tetapi kelainan-kelainan itu semata-mata merupakan konsekwensi dari pengetrapan hukum pemantulan atau pembiasan pada permukaan sferis.
a. Aberasi Sferis pada Cermin.
clip_image030Sinar-sinar pantul saling berpotongan membentuk bidang lengkung yang meruncing dengan titik puncaknya di titik api f cermin, bidang lengkung ini disebut bidang kaustik.
b. Aberasi Sferis pada Lensa.
clip_image032
Sinar-sinar paraxial membentuk bayangan dari P (terletak pada sumbu utama) di P9. Sedang sinar-sinar yang dekat tepi lensa membentuk bayangan di P0. Sinar-sinar yang ditengah lensa akan membentuk bayangan antara P9dan P0.
Jika sebuah layar ditempatkan tegak lurus sumbu utama, akan terlihat bayangan yang berbentuk lingkaran pada layar itu.
Lingkaran terkecil bila layar pada “c c” (Circle of least confusion) dan pada tempat inilah diperoleh bayangan terbaik.
Jenis aberasi ini dapat dihilangkan dengan memasang diaphragma.
2 Aberasi Koma.
Aberasi ini sama halnya dengan aberasi sferis. Hanya saja, kalau aberasi sferis untuk benda-benda yang terletak pada sumbu utama, sedang aberasi koma untuk benda-benda yang tidak terletak pada sumbu utama. Sehingga, kalau pada aberasi sferis bayangan berbentuk pada layar merupakan lingkaran, tetapi pada aberasi koma, bentuk bayangan pada layar berbentuk “koma” dan sebab itu disebut ABERASI KOMA.
3 Aberasi Distorsi.
Aberasi ini justru terjadi pada lensa tunggal berdiafragma.
Ada dua macam distorsi :
a. Distorsi bantal jarum (Pinchusion), dengan pembesaran seperti gambar dibawah ini.
Distorsi ini terjadi bila diaphragma terletak di belakang lensa.
b. Distorsi tong Anggur (barrel), dengan kelainan perbesaran bayangan seperti gambar dibawah ini.
clip_image034
Distorsi ini terjadi bila bayangan diletakkan di depan lensa. Distorsi ini dihilangkan dengan meletakkan diaphragma ditengah-tengah di antara dua lensa tersebut.
2 Aberasi Khromatik.
Adalah : Pembiasan cahaya yang berbeda panjang gelombang pada titik fokus yang berbeda.
Cahaya polykhromatik sejajar sumbu utama yang datang pada sebuah lensa akan diuraikan menjadi berbagai warna. Tiap warna cahaya memotong sumbu utama pada titik-titik yang berlainan.
Hal ini disebabkan tiap-tiap warna mempunyai fokus sendiri-sendiri. Titik fokus warna merah (fm) paling jauh dari lensa sedangkan titik fokus untuk cahaya ungu (fu) paling dekat ke lensa.
G a m b a r .
clip_image036
CATATAN TAMBAHAN.
1. Pelangi adalah spektrum sinar matahari yang diuraikan oleh butir-butir air hujan dan peristiwanya disebut “DISPERSI”.
Pelangi hanya kita lihat jika kita membelakangi matahari dan jauh didepan kita terjadi hujan.
2. Garis-garis Fraunhofer adalah garis-garis hitam pada spektrum matahari.
3. Hukum Kirchoff untuk cahaya.
Bila cahaya melalui gas/uap, maka gas atau uap tersebut akan menyerap warna cahaya yang tetap sama dengan warna cahaya yang akan dipancarkan bila gas/uap itu berpijar. Benda-benda yang berpijar akan menghasilkan spektrum yang kontinyu.
4. Warna adisi adalah warna cahaya yang dipantulkan oleh suatu benda yang disinari oleh dua atau lebih warna dasar.
5. Penentuan gerak bintang berdasarkan perubahan warna.
Bintang yang sedang menjauhi bumi memberikan garis-garis yang bergeser ke arah warna merah, sedang yang mendekati bumi spektrumnya bergeser kearah warna ungu (Azaz Doppler).
6. Fluoresensi : Adalah gejala di mana suatu zat bila disinari oleh cahaya akan terjadi perpendaran dan pendaran tersebut akan hilang setelah penyinaran atas dirinya dihentikan.
7. Fosforesensi adalah : Peristiwa dimana suatu zat akan memancarkan sinar setelah penyinaran atas dirinya dihentikan.
Kunang-kunang, perpendaran air laut, fosfor akan mengeluarkan cahaya, cahaya yang dikeluarkan bukan peristiwa pengfosforan (Fosforesensi) melainkan disebabkan oleh peristiwa kimia (Oksidasi).
INTERFERENSI DAN DIFRAKSI.
1. Interferensi Cahaya.
Definisi : Perpaduan dua atau lebih sumber cahaya sehingga menghasilkan keadaan yang lebih terang (interferensi maksimum) dan keadaan yang gelap (interferensi minimum).
Syarat : Cahaya tersebut harus koheren.
Koheren : Dua sumber cahaya atau lebih yang mempunyai frekwensi, amplitudo dan beda fase yang tetap.
Untuk mendapatkan cahaya koheren dapat digunakan beberapa metode :
a. Percobaan cermin Fresnell.
b. Percobaan Young.
c. Cincin Newton.
d. Interferensi cahaya pada selaput tipis.
Ada dua macam interferensi cahaya :
Ø Interferensi maksimum : Pada layar didapatkan garis terang apabila beda jalan cahaya antara celah merupakan bilangan genap dari setengah panjang gelombang.
Ø Interferensi minimum : Pada layar didapatkan garis gelap apabila beda jalan antara kedua berkas cahaya merupakan bilangan ganjil dari setengah panjang gelombang.
a. Percobaan Cermin Fresnell.
clip_image038
Fresnell menggunakan dua cermin datar yang ujung-ujungnya diletakkan satu sama lain sehingga membentuk sebuah sudut yang mendekati 1800.
Sinar dari S dipantulkan oleh cermin I seolah-olah berasal dari S1 dan oleh cermin II seolah-olah S2.
Bila P adalah garis gelap ke k di sebelah M, maka :
clip_image040 = (2k-1)clip_image042l

Bila P adalah garis terang ke k setelah garis terang pusat M, maka :
clip_image044 = (2k)clip_image042[1]l
Untuk k = 1,2,3,…n
Keterangan :
p = Jarak terang pusat ke garis gelap pada layar (PM).
d = Jarak antara sumber cahaya (S1 dan S2).
l = Jarak sumber cahaya ke layar.
l = Panjang gelombang cahaya yang dipergunakan..
b Percobaan Young.
clip_image046
Sumber cahaya yang monokromatik dilewatkan suatu celah yang sempit S kemudian diteruskan melalui celah S1 dan S2.
S1 dan S2 berlaku sebagai dua buah sumber cahaya garis yang sejajar dan koheren yang baru.
Penyelesaian yang berlaku sama halnya dengan percobaan cermin Fresnell.
d sina = (2k-1) clip_image042[2]l
Untuk min/gelap
d sina = (2k) clip_image042[3]l
Untuk max/terang
Karena a kecil sekali maka sin a »clip_image048, sehingga :
clip_image040[1] = (2k-1)clip_image042[4]l
Untuk min/gelap
clip_image044[1] = (2k)clip_image042[5]l
Untuk max/terang
Harga k = 1,2,3,4,…n
Keterangan :
S = Sumber utama yang koheren.
S1 = Sumber koheren 1
S2 = Sumber koheren 2
d = Jarak antara sumber S1 dan S2.
p = Jarak interferensi.
l = Jarak antara sumber dan layar.

c Cincin Newton.
clip_image050
Bila cahaya dijatuhkan pada susunan lensa plankonveks yang diletakkan diatas kaca, karena diantara lensa dan kaca terdapat lapisan udara yang bertindak sebagai selaput tipis, cahaya tersebut akan mengalami interferensi. Bila cahaya yang dijatuhkan berupa cahaya monokromatik, maka di permukaan datar lensa plankonveks terlihat cincin gelap (minimum) dan terang (maksimum). Tetapi bila yang dijatuhkan sinar polikromatik akan terlihat cincin berwarna. Cincin yang terlihat ini dinamakan cincin Newton.
Untuk menentukan gelap dan terang digunakan rumus :
Terang (max) : rk2 = clip_image052R(2k + 1) l
Gelap (min) : rk2 = R(k) l
Harga k = 0,1,2,3,…n
d. Interferensi Pada Lapisan Tipis.
clip_image054
Cahaya mengenai lapisan tipis dengan sudut datang i maka :
Ø Sebagian dipantulkan langsung (gambar garis H) dan dilewatkan pada sebuah lensa positif dan difokuskan di P.
Ø Sebagian dibiaskan, yang akan dipantulkan kembali ke permukaan yang dilewatkan pada sebuah lensa positif (gambar garis C) sehingga difokuskan di P.
Ø Berkas cahaya di P merupakan hasil interferensi berkas cahaya yang dipantulkan langsung (H), dan berkas cahaya yang mengalami pembiasan dahulu, kemudian baru dipantulkan (C).
Dalam kehidupan sehari-hari dapat dilihat pada peristiwa :
* Warna-warna cahaya yang dipantulkan oleh buih sabun.
* Warna-warna cahaya yang dipantulkan oleh lapisan minyak di atas permukaan air.
R U M U S.
  1. Selisih jalan yang dilalui oleh berkas cahaya (H) dan Cahaya (C) adalah :
X = n9 (AB+BC) – n (AH) = 2 n9 d cos r
2. Interferensi maksimum (terang)
Titik P akan merupakan titik terang jika :
2 n9 d cos r = (2k + 1)clip_image056l
3. Interferensi minimum (gelap)
Titik P akan merupakan titik gelap jika :
2 n9 d cos r = (2k)clip_image056[1]l
2 Difraksi Cahaya (Lenturan Cahaya).
Definisi : Peristiwa pembelokan arah sinar jika sinar tersenut mendapat halangan.
Penghalang yang dipergunakan biasanya berupa kisi, yaitu celah sempit.
Macam-macam difraksi (lenturan cahaya).
a Difraksi Pada Celah Tunggal.
clip_image058
Seberkas cahaya dilewatkan pada celah sempit, cahaya yang keluar di belakang celah akan menjalar dengan arah seperti pada gambar.
Disini terlihat bahwa cahaya selain diteruskan juga dibelokkan.

Difraksi Juga Akan Menimbulkan Interferensi.
clip_image060
Hal ini dapat kita kembali pada percobaan Young.
Selisih beda lintasan sinar SA dan SB dapat ditulis SA – SB = d sin u
Oleh karena itu interferensi maksimum (garis terang) terjadi :
SA – SB = (2k + 1) clip_image056[2]l
atau
d sin u = (2k + 1) clip_image056[3]l
SA – SB = (2k) clip_image056[4]l
atau
d sin u = (2k) clip_image056[5]l
Interferensi minimum (garis gelap) terjadi :
Keterangan :
d = Lebar celah
u = Sudut deviasi (difraksi)
k = Orde difraksi (0,1,2,3,….n)
l = Panjang gelombang cahaya yang dipakai.
b Difraksi Pada Kisi.
Kisi adalah kepingan kaca yang digores, menurut garis sejajar sehingga dapat bekerja sebagai celah yang banyak jumlahnya.
d = clip_image062
Jika N menyatakan banyak garis per satuan panjang (misal cm) maka tetapan kisi adalah kebalikan dari N.
Cahaya yang lewat pada kisi dilewatkan lagi pada lensa positif, kemudian baru mengenai layar.
Gambar.
clip_image064
Bila titik P pada layar terlihat garis terang, maka :
d sin q = 2n.clip_image066 l
Bila titik P pada layar terlihat garis gelap, maka :
d sin q = (2n + 1).clip_image066[1] l
Harga n adalah : 0,1,2,3,4,…n.
Ada 2 macam bentuk difraksi yang perlu diketahui, yaitu :
Ø Difraksi Fraunhoffer : Bila benda dan layar terletak pada jarak tak terhingga.
Ø Difraksi Fresnell : Bila benda/layar atau keduanya terletak pada jarak berhingga dari celah.

POLARISASI CAHAYA (PENGKUTUBAN).
Kita ketahui bahwa cahaya merambat sebagai gelombang, namun cahaya termasuk dalam gelombang transversal atau longitudinal belum diketahui. Namun dengan peristiwa adanya polarisasi, maka dapat dipastikan bahwa cahaya termasuk dalam gelombang transversal, karena gelombang longitudinal tidak pernah mengalami polarisasi.
Polarisasi cahaya adalah : Pengkutuban daripada arah getar dari gelombang transversal. (Dengan demikian tidak terjadi polarisasi pada gelombang longitudinal).
clip_image068
Berkas cahaya yang berasal dari sebuah sumber cahaya, mempunyai arah getar bermacam-macam, sinar semacam ini disebut sinar wajar.
Bila sinar wajar ini dikenakan pada permukaan pemantulan, permukaan pemantulan mempunyai kecenderungan untuk memantulkan sinar-sinar yang arah getarnya sejajar dengan cermin. Sampai pada suatu sudut datang tertentu, hanya satu arah getar saja yang dipantulkan, yaitu arah getar yang sejajar bidang cermin. Sudut ini disebut sudut polarisasi dan sinar yang mempunyai satu arah getar saja disebut : sinar polarisasi atau cahaya terpolarisasi linier.
Cahaya terpolarisasi dapat terjadi karena :
a Peristiwa pemantulan.
b Peristiwa pembiasan.
c Peristiwa pembiasan ganda.
d Peristiwa absorbsi selektif.
a. Polarisasi Cahaya Karena Pemantulan.
clip_image070
Polarisasi linier terjadi bila cahaya yang datang pada cermin dengan sudut 570.
b. Polarisasi Cahaya Karena Pemantulan dan Pembiasan.
clip_image072
Polarisasi linier terjadi bila sinar pantul oleh benda bening dengan sinar bias membentuk sudut 900.
Rumus.
r + r9 = 900
ip = r9 ip + r = 900
r = 900 - ip
Menurut Hukum Snellius :
clip_image074 = clip_image076
clip_image078 = clip_image074[1]
clip_image080 = clip_image074[2]
tg ip = clip_image074[3]
Persamaan ini disebut : HUKUM BREWSTER.
Ditemukan oleh : David Brewster (1781-1868)
Keterangan :
ip = Sudut datang (sudut terpolarisasi)
N = Index bias udara
N9 = Index bias benda bening.


c. Polarisasi Cahaya Karena Pembiasan Ganda.
clip_image081
1
2
Sinar (1) = Sinar istimewa
Karena tidak mengikuti hukum snellius (hukum pembiasan)
Sinar (2) = Sinar biasa
Karena mengikuti hukum Snellius.
Pembiasan berganda ini terjadi pada kristal :
- Calcite
- Kwarsa
- Mika
- Kristal gula
- Kristal es.
d. Polarisasi Cahaya Karena Absorbsi Selektif.
clip_image083
Suatu cahaya tak terpolarisasi datang pada lembar polaroid pertama disebut POLARISATOR, dengan sumbu polarisasi ditunjukkan oleh garis-garis pada polarisator. Kemudian dilewatkan pada polaroid kedua yang disebut ANALISATOR. Maka intensitas sinar yang diteruskan oleh analisator I, dapat dinyatakan sebagai :
I = I0 cos2 q

Dengan I0 adalah intensitas gelombang dari polarisator yang datang pada analisator.
Sudut q adalah sudut antara arah sumbu polarisasi dan polarisator dan analisator.
Persamaan di atas dikenal dengan HUKUM MALUS, diketemukan oleh Etienne Louis Malus pada tahun 1809.
Dari persamaan hukum Malus ini dapat disimpulkan :
1. Intensitas cahaya yang diteruskan maksimum jika kedua sumbu polarisasi sejajar (q = 00 atau q = 1800).
2. Intensitas cahaya yang diteruskan = 0 (nol) (diserap seluruhnya oleh analisator) jika kedua sumbu polarisasi tegak lurus satu sama lain.


PEMUTARAN BIDANG GETAR.
clip_image085
Berkas cahaya yang melalui polarisator dan analisator, diantara polarisator dan analisator diletakkan tabung yang diisi larutan, maka larutan yang ada dalam tabung akan memutar bidang getarnya.
Besarnya sudut putaran larutan ditentukan oleh :
a Panjang larutan yang dilalui.
b Konsentrasi larutan.
c Panjang gelombang cahaya yang dipakai.
q2 - q1 = 0,1 [c.l.s]
q2 - q1 = Besar sudut putaran larutan gula.
c = Konsentrasi larutan gula.
l = Panjang larutan gula.
s = Sudut putaran jenis larutan gula.
Larutan yang dapat memutar bidang getar biasanya larutan yang mengandung unsur C (Carbon) yang asimetris.
RAMALAN RAYLEIGH MENGENAI HAMBURAN CAHAYA.
Rayleigh menyatakan : Bahwa gelombang cahaya dengan panjang gelombang pendek lebih banyak dihamburkan daripada gelombang cahaya dengan panjang gelombang yang panjang.
FOTOMETRI (PENGUKURAN CAHAYA).
Fotometri adalah : Suatu ilmu yang mempelajari teknik illuminasi (penerangan)
Dalam fotometri dikenal besaran-besaran :
a FLUX CAHAYA (F)
Definisi : Energi cahaya yang dipancarkan oleh sumber cahaya per detik.
Satuan : Lumen.
b INTENSITAS CAHAYA (I)/KUAT CAHAYA.
Definisi : Flux cahaya yang dipancarkan oleh sumber cahaya per detik.
Rumus : I = clip_image092
Satuan : Lilin atau Kandela atau clip_image094
Untuk bola : Dv = 4p
Maka : F = 4pI
c KUAT PENERANGAN (E).
Definisi : Fluks cahaya yang dipancarkan oleh sumber cahaya per satuan luas bidang yang menerima cahaya tersebut
Rumus : E = clip_image096 menurut LAMBERT.
Keterangan : E = kuat penerangan (LUX)
d = jarak
I = kuat cahaya
Satuan : clip_image098 = Lux
1 LUX adalah Kuat penerangan suatu bidang, dimana tiap-tiap m2 didatangi oleh flux cahaya 1 Lumen.
Untuk bola : E = clip_image100 = clip_image102
= clip_image104. cos q
penjelasan : E = clip_image106 = clip_image104[1]
E = clip_image108
d FOTOMETER.
Definisi : Alat yang digunakan untuk mengukur intensitas sumber cahaya, dan prinsipnya membandingkan kuat penerangan (E) dari sumber cahaya yang hendak diukur.
Bila kuat penerangan kedua sumber cahaya S1 dan S2 sama, berlaku :
ES1 = ES2 maka I1 : I2 = R12 : R22
e PENCAHAYAAN.
Pencahayaan tidak sama dengan kuat penerangan.
P = E . t P = Pencahayaan
E = Kuat penerangan
t = waktu
f TERANG CAHAYA.
e = clip_image110 e = terang cahaya
I = Kuat cahaya
A = Luas (cm2)
Satuan e = stilb. 1 stilb = 1 kandela/cm2
=========o0o=========

LATIHAN OPTIKA FISIS.
a Dispersi.
1. Suatu berkas sinar putih sejajar datang pada kaca flinta dengan sudut datang 300. Berapa besarnya sudut antara sinar merah dan sinar lembayung yang dibiaskan di dalam kaca tersebut ? nm = 1,62 nl = 1,64 (149).
2. Suatu berkas sinar putih sejajar datang pada kaca kerona dengan sudut datang 450. nm = 1,51 ; nl = 1,52. Sudut dispersi antara sinar merah dan sinar lembayung yang dibiaskan di dalam kaca tersebut adalah…….. (129).
3. Seberkas sinar putih kita datangkan ke permukaan air dengan sudut datang 600. Bila index bias untuk sinar merah dan sinar ungu masing-masing 1,33 dan 1,35. Berapa selisih sudut bias kedua sinar tersebut dalam air ? (0,7240).
4. Suatu berkas sinar putih sejajar datang pada kaca planparalel dengan sudut datang 300. Tebal kaca itu 10 cm. Berapakah jarak antara sinar merah dan sinar lembayung yang keluar dari kaca ? nm = 1,62 nl = 1,64 (0,4 mm).
5. Suatu berkas sinar putih sejajar datang pada sebuah prisma karbondisulfida dengan sudut datang 300. Bila sudut pembias prisma 300. Berapakah dispersinya ? nm = 1,62 nv = 1,65 (Deviasi semua sinar tidak minimum) (599).
6. Suatu berkas sinar putih sejajar datang pada salah satu bidang sisi prisma kaca flinta dengan sudut datang 450. nm = 1,6 ; nl = 1,64. Bila sudut pembias prisma 300 dan deviasi semua sinar dianggap tidak minimum. Maka sudut dispersi antara sinar merah dan lembayung adalah ……. (389).
7. Suatu berkas sinar putih sejajar datang pada prisma gelas yang sudut pembiasnya 600. Bila dianggap bahwa semua sinar mengalami deviasi minimum, berapakah dispersinya ? nm = 1,62 ; nv = 1,64 (10 589).
8. Suatu berkas sinar putih kita datangkan pada prisma kaca yang sudut pembiasnya 450. Bila dianggap semua sinar mengalami deviasi minimum sedangkan nm = 1,51 ; nu = 1,53. Berapakah sudut dispersinya ? (1,0780).
9. Suatu berkas sinar putih sejajar datang pada prisma kaca kerona. Bila sudut pembias prisma 100 dan sinar merah mengalami deviasi minimum, berapakah dispersinya ? nm = 1,51 ; nl = 1,52
(79).



b Prisma Akromatik.
10. Orang hendak menggabungkan sebuah prisma kaca kerona dengan sudut pembias 150 dengan sebuah prisma kaca flinta sehingga menjadi prisma gabungan prisma yang akromatik.
a. Berapakah besarnya sudut pembias prisma kaca flinta ? (7,50).
b. Berapakah deviasi prisma gabungan itu ? (30).
Untuk kaca kerona : nv = 1,53 nm = 1,51
Untuk kaca flinta : nv9 = 1,66 nm9 = 1,62
11. Sebuah prisma akromatik, terdiri dari prisma kaca kerona (nm = 1,51 ; nl = 1,54) yang diletakkan pada prisma kaca flinta (nm = 1,60 ; nl = 1,64) Bila sudut pembias prisma kerona 80, maka sudut pembias prisma flinta………dan deviasi gabungannya adalah……. (60 dan 0,480).
12. Sebuah prisma dari kaca flinta dengan sudut pembias 80 hendak digabungkan pada prisma kerona demikian sehingga sinar-sinar hijau melalui susunan prisma itu tanpa mengalami pembiasan. Berapakah sudut pembias prisma kerona ? Berapakah dispersinya ? Kaca kerona nm = 1,51 nh = 1,52 nv = 1,53
Kaca flinta nm = 1,60 nh = 1,62 nv = 1,64
(90 329 dan 89).
13. Suatu prisma lempang untuk sinar hijau terbuat dari kaca kerona dan kaca flinta. Untuk kerona nh = 1,521 ; untuk flinta nh = 1,62. Bila sudut pembias untuk kaca kerona 100, berapakah sudut pembias untuk kaca flinta ? (8,40).
c Aberasi kromatik dan lensa kromatik.
14. Sebuah lensa positif mempunyai jarak titik api 25 cm untuk sinar merah. Berapakah jarak titik apinya untuk sinar violet. Nm = 1,60 nv = 1,64 (23,44 cm).
15. Sebuah lensa plankonveks mempunyai jarak titik api 20 cm untuk sinar merah. Berapa jarak antara titik api sinar merah dan titik api sinar lembayung bila nm = 1,74 dan nl = 1,81 ? (1,73).
16. Sebuah lensa positif mempunyai jarak titik api untuk sinar merah. nm = 1,60 nl = 1,64. Berapakah jarak antara titik api merah dan titik api lembayung ? (0,625).
17. Sebuah benda berada 16 cm didepan lensa positif. Jarak titik api untuk sinar merah 12 cm. Bila nm = 1,74 dan nu = 1,81. Berapakah jarak antara bayangan merah dan bayangan ungu yang terbentuk ? (13,176 cm).
18. Sebuah benda berada di sumbu utama, 2 dm dimuka lensa negatif yang mempunyai jarak titik api 3 dm untuk sinar merah. Berapakah jarak antara bayangan merah dan bayangan violet benda itu ? nm = 1,74 nv = 1,81 (4 mm).





19. Sebuah lensa akromatik terdiri dari sebuah lensa bi-konveks setangkup dari kaca kerona yang dilekatkan pada lensa cekung dari kaca flinta. Jari-jari kelengkungan yang bersamaan 4 dm. Berapakah jari-jari kelengkungan yang lain ?
Berapakah jarak titik api susunan lensa itu ?
Kaca kerona nm = 1,51 nv = 1,53
Kaca flinta nm = 1,60 nv = 1,64 (tak berhingga ; 9,25 dm).
20. Sebuah lensa akromatik terdiri dari sebuah lensa bikonveks yang setangkup dari kaca kerona (nm = 1,51 nv = 1.53) yang dilekatkan pada lensa negatif dari kaca flinta (nm = 1,74 nv = 1,81). Bila jari-jari kelengkungan yang bersamaan 2 dm, maka jari-jari kelengkungan yang lain………… (4,7 dm).
Jarak titik api susunan lensa tersebut adalah………………… (3,35 dm).
d Interferensi.
21. Untuk menentukan panjang gelombang sinar merah dilakukan percobaan interferensi dengan cerim Fresnel. Jarak antara kedua sumber cahaya maya satu sama lain 0,3 mm. Jarak tegak lurus antara kedua sumber cahaya maya sampai tabir 1,5 m. Bila jarak antara garis terang pusat yang tertangkap pada tabir dengan garis-garis terang I di sebelah menyebelahnya 3,5 mm, berapakah panjang gelombang sinar tersebut ?
(700 mm).
22. Pada percobaan interferensi dengan cermin Fresnel digunakan cahaya dengan panjang gelombang 589 mili mikron. Jarak antara sumber cahaya maya sampai tabir 50 cm. Jarak antara garis terang pusat dan garis terang ke I yang tampak pada layar sebesar 2,945 mm. Berapa jarak antara kedua sumber cahaya maya tersebut ?
(0,01 cm).
23. Dua buah celah terletak terpisah pada jarak 0,2 mm disinari oleh cahaya monokromatik. Layar ditempatkan 1 m dari celah. Garis terang ke-3 yang tampak pada layar berjarak 7,5 mm dari garis terang pusat. Bila 1 Angstrom = 10 –10 m, berapakah panjang gelombang yang digunakan dalam Angstrom. (5000clip_image112).
24. Suatu berkas sinar kuning sejajar dengan panjang gelombang 6000 Angstrom didatangkan tegak lurus pada permukaan datar suatu lensa plan-konveks yang terletak dengan permukaan cembunganya pada sebuah kaca planparalel. Jari-jari kelengkungan lensa 40 cm. Berapakah jari-jari lingkaran gelap yang ke-40 yang tampak pada pemantulan susunan tersebut ? (0,31 cm).
e Polarisasi Cahaya.
25. Berapa sudut polarisasi suatu sinar yang dijatuhkan pada kaca kerona dengan indeks bias 1,52 ? (56,660).
26. Sebuah sakharimeter mempunyai tabung yang panjangnya 25 cm yang berisi larutan gula pasir. Bila digunakan sinar natrium pemutaran bidang polarisasinya 200. Berapakah konsentrasi larutan ? (12%).




27. Antara dua polarisator yang disusun bersilangan dipasang sebuah polarisator lain demikian sehingga membuat sudut 450 dengan sumbu polarisator yang pertama. Kemudian didatangkan suatu berkas sinar cahaya tak terkutub melalui susunan tersebut. Berapa % banyaknya tenaga cahaya yang diteruskan oleh susunan itu ?
(12,5 %).
28. Sebuah sakharimeter mempunyai tabung yang panjangnya 20 cm dan berisi larutan gula pasir dengan kepekatan 10 %. = 66,5 %. Pemutaran bidang polarisasinya bila digunakan sinar natrium ialah……… (13,30).
29. Antara dua buah polarisator yang disusun beriring dengan sumbunya sejajar satu sama lain dipasang sebuah polarisator lain demikian sehingga membentuk sudut 600 dengan sumbu polarisator yang pertama. Banyaknya tenaga suatu berkas sinar cahaya tak terkutub yang diteruskan oleh susunan tersebut adalah…… (1/32 bagian).
30. Tiga buah kaca polarisator planparalel disusun berturut-turut demikian sehingga sumbu polarisator yang depan dan yang tengah sejajar satu sama lain, sedang sumbu polarisator yang belakang bersilangan dengan sumbu polarisator yang depan. Berapa derajat sumbu polarisator yang tengah harus diputar searah dengan arah putaran jarum jam supaya tenaga sinar cahaya tak terkutub yang masuk hanya diteruskan 1/25 bagian saja ? (550 549).